Posts Tagged ‘Religius’

(Sumber Gambar : Google)

Sepertinya kali ini saya ingin membicarakan sesuatu yang cukup serius, bahkan boleh dibilang sangat serius. Tiba-tiba saya teringat sebuah trailer film hasil karya anak negeri yang saya lihat tahun lalu. Sebuah trailer dari film yang berjudul Bulan Terbelah di Langit Amerika. Saya langsung tergelitik begitu mendengar salah satu kutipan film tersebut.

“Apakah dunia akan lebih baik tanpa Islam?”

Dan sontak saja saya langsung menjawab TIDAK. Dunia BUTUH Islam, sama halnya dengan dunia butuh Kristen, Buddha, Yahudi, Hindu, Ateisme, Agnostisme, Sekularisme dan agama serta faham ideologi lainnya.

Dunia butuh keberagaman akan agama, ideologi, budaya dan pola pikir yg membuat manusia hidup dalam hakikat indahnya keberagamaan peradaban. Dunia tentu akan berbeda dengan apa yang kita lihat sekarang jika tanpa Islam atau agama lainnya. Gak kebayang jika dunia hanya ada satu agama, maka peradaban manusia tentu akan sangat membosankan. Manusia bakal hidup dalam satu kebudayaan yang monoton dan pola pikir yang seragam. Mendadak saya jadi teringat dengan film The Giver yang dibintangi Merryl Streep yang sempat saya tonton tahun lalu. Filmnya gak terlalu bagus sih. Film itu menggambarkan kalau manusia hidup dalam satu peradaban yang monoton. Kalau menurut saya hal itu cukup mengerikan. Itu sangat bertentangan dengan kodrat manusia. Tiap individu manusia itu berbeda satu dan lainnya. Isi kepala kita berbeda begitu pula dengan masing-masing jalan hidup kita. Menyeragamkan pola pikir manusia sama saja dengan menentang hakikat alamiah manusia sebagai makhluk individual dengan kepribadian yang sangat beragam. Dan ini bisa jadi malapetaka.

Saya dilahirkan sebagai seorang Muslim. Orang tua, keluarga dan lingkungan tempat tinggal saya juga muslim. Saya diajarkan sholat, mengaji dan mengikuti peribadatan dengan tata cara muslim. Saya bersyukur dengan hal itu meski sejak beberapa tahun ke belakang, saya memutuskan untuk meninggalkan semua kehidupan religius saya itu. Semua teman dan rekan-rekan saya menganggap saya gila tapi itu benar adanya. Keputusan saya untuk hidup tanpa dilabeli agama adalah keputusan yang sudah saya pikirkan sejak jauh-jauh hari, bahkan sejak saya duduk di bangku SMP dan SMA. Saya rasa teman-teman sekolah saya tahu akan hal itu.

Ada sejuta pertanyaan esensial yang selalu menggelitk hati saya sejak saya kecil. Dan itu semakin membuncah saat saya beranjak dewasa. Hingga akhirnya saya tidak mau membohongi diri saya lagi dan membuka diri pada orang lain kalau saya hidup tanpa agama. Dan saya sangat lega dengan hal itu. Saya tidak mau menyebut saya Atheis atau Agnostik. Saya tidak mau melabeli diri saya dengan faham-faham itu. Saya tidak mau ikut agama atau faham terentu karena saya ingin terbuka dengan pemikiran baru yang akan selalu datang setiap waktu. Lalu apa saya percaya Tuhan? Mungkin iya. Saya percaya akan suatu kekuatan besar di luar batas pikiran kita yang menyebabkan semua kehidupan di alam semesta. Mungkin saja itu Tuhan, atau mungkin saja itu sesuatu yang berbeda. Apa saya percaya sesuatu yang ghaib? Bisa ya bisa tidak. Segala kemungkinan bisa saja terjadi dan seperti yang saya bilang, saya sangat terbuka dengan segala kemungkinan tersebut.
Saya merasa tidak nyaman jika saya disangkutpautkan dengan identitas faham ideologis, spiritual atau agama tertentu. Saya ingin bebas secara spiritual dari segala doktrin dan menyerap serta mempelajari ide spiritual apapun. Saya tidak tahu akan segala kemungkinan yang bakal terjadi. Bisa saja ada pemikiran baru yang membuat saya tertarik dan saya tidak mau menutup kemungkinan itu. Tapi bukan berarti saya tidak punya pendirian tetap. Open minded punya pengertian yang luas dan inilah prinsip pemikiran hidup saya.

Saya akui saya hidup dalam lingkungan budaya dan negara yang religius. Saya tidak bisa mengosongkan status agama saya di KTP. Kita selalu butuh identitas agama dalam keseharian kita. Saat kita sekolah, kita harus mengisi identitas agama begitu pun dalam dunia kerja dan sosial masyarakat. Dan oleh karena itu secara hukum dan budaya saya masihlah seorang Muslim. Terkadang saya juga membutuhkan waktu untuk beradaptasi di lingkungan baru dimana saya harus menunjukkan sisi religius saya sebagai salah satu syarat agar dapat diterima di lingkungan baru saya itu. Ini memang cukup melelahkan dan terkadang cukup menyiksa batin saya, tetapi bagaimana pun saya harus melakukan itu agar tidak mau dijauhi yang lain. Sungguh miris memang.

Saya hanya segelintir dari miliaran manusia lainnya di dunia. Ada banyak miliaran manusia lain yang mungkin bahkan punya pandangan yang jauh berbeda. Kehidupan spiritual manusia teramat kompleks. Bersyukurlah karena manusia dikarunia kenikmatan spiritual yang tidak dimiliki makhluk hidup lain. Pernahkan kalian melihat kucing menyembah duri ikan? Atau para semut yang mengerumuni berhala gula?  Ataupun anjing yang berdoa untuk dewa tulang belulang? Tak ada satupun makhluk di planet ini yang memiliki kehidupan spiritual seperti manusia. Saya tidak tahu dengan makhluk planet lain. Mungkin mereka punya kehidupan spiritual tersendiri yang jauh berbeda. Lihatlah Piramida-piramida Mesir atau piramida-piramida suku Inca, Kuil-kuil Yunani, Ka’bah, Masjidil Haram, Biara-biara para biksu Buddha, Kuil Dewa Dewi di China, Kathedral Vatikan, Candi-candi megah di negeri kita atau pun batu-batu besar megalitik peninggalan zaman prasejarah. Semua maha karya megah tersebut tercipta karena adanya kehidupan spiritual manusia. Spiritualitas dan norma religius merupakan salah satu penggerak peradaban kita. Tanpa kehidupan spiritual dan norma religius dari nenek moyang kita, mungkin sejarah akan jauh berbeda. Tapi terkadang kehidupan religius bisa bersifat destruktif. Well, sesuatu yang berlebihan akan selalu berdampak tidak baik, bukan? Begitu pun dengan sikap religius yang berlebihan.

Sungguh prihatin dengan isu SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan) yang tengah berkembang dalam kehidupan bermasyarakat kita akhir-akhir ini. Sekelompok agama yang dalam hal ini ormas-ormas Islam melaporkan seorang pejabat negara karena dituduh melakukan penistaan agama Islam sehingga menimbulkan aksi massa besar-besaran. Dan sekarang, tengah terjadi pula pelaporan sebaliknya tentang seorang petinggi agama Islam yang dituduh menistakan agama Kristen dan Katholik dalam dakwahnya. Agama satu melaporkan agama lainnya, begitu pula sebaliknya. Sungguh mengerikan. Apa yang terjadi pada bangsa ini? Seakan semua pihak mengaggungkan egonya masing-masing. Entah apa yang terjadi dengan pola pikir masyarakat kita. Tidakkah semua gesekan ini bisa diselesaikan dengan cara damai?

Isu-isu SARA (Suku, Agama, Ras dan Antar golongan) yang tersebar di media masa dan media sosial seakan mudah berkembang menjadi virus-virus kebencian yang mengkhawatirkan. Bisa kita ambil salah satu contohya, jika anda membaca sebuah postingan berbau SARA ( bahkah terkadang yang tidak ada sangkut pautnya dengan SARA), lihatlah komentar-komentar dibawahnya. Maka yang ada lihat adalah adu argumen tentang SARA yang sering membuat saya tersenyum miris melihatnya. Semua orang merasa paling benar. Semua orang merasa menjadi malaikat paling sempurna. Gila! Sudah separah itukah egoisme dalam masyarakat kita? Sudah sekronis itukah virus kebencian dalam generasi kita? Di saat bangsa lain sudah berpikir tentang ekspedisi ilmiah ke planet Mars, bangsa kita masih berkutat pada konflik sempit agama. Tidak heran kalau bangsa ini masih kalah bersaing dengan bangsa lain.

Saya juga ingin menyoroti istilah “kafir” yang sepertinya menjadi “tren” saat ini. Begitu mudahnya orang menyebut kafir pada orang lain. Bahkan anak-anak usia belia dengan ringannya menyebut kafir pada teman sebaya mereka yang berbeda agama. Kafir menurut Islam berarti orang yang bukan Islam. Saya jadi teringat dengan sebuah tulisan blog yang saya baca di MojokDotCom yang membahas kontroversi penyebutan kafir. Berdasarkan pengertian kafir tersebut, menyebut orang yang beda agama dengan sebutan kafir memang tidaklah salah. Tapi jika anda menyebut kafir dengan begitu mudahnya kepada orang lain tentu ada sesuatu yang salah dengan nurani anda. Ibarat anda menyebut “orang cacat” secara frontal kepada orang cacat yang kehilangan salah satu bagian tubuhnya. (Ini hanya analogi semata tidak ada maksud untuk menyamakan orang kafir dengan orang cacat).  Orang cacat memang adalah orang cacat. Pernyebutan orang cacat untuk orang yang telah kehilangan salah satu bagian tubuhnya memang  sebuah pernyataan yang benar. Tapi sebegitu tegakah kita mengatakan hal tersebut secara vulgar. Bagaimana kalau orang yang cacat itu sakit hati. Bukankah menyakiti hati orang lain termasuk salah satu dosa dalam agama? Hal demikian juga terjadi bila anda secara frontal menyebut kafir kepada orang yang beda agama. Apakah anda tahu kalau orang yang anda sebut kafir itu sakit hati atau tidak? Bagaimana kalau sakit hati? Malah dalam beberapa kasus bisa berkembang ke arah pem-bully-an. Dimanakah nurani anda? Anda tentu juga punya hati? Anda tentu manusia? Kejujuran memang terkadang menyakitkan tapi agama apapun tentunya tidak akan membenarkan bila anda menyakiti hati orang lain. Memprihatinkan memang. Nurani seakan tertutup oleh egoisme buta.

Saya akui saya hanya seorang warga biasa yang tidak mempunyai kontribusi berarti bagi negara. Saya hanya sedang menggunakan hak saya untuk bebas berpendapat sebagai warga negara.
Apa yang terjadi dengan konflik horizontal yang terjadi dalam masyarakat belakangan ini membuat saya menjadi semakin skeptis dengan agama dan segala kehidupan religius di dalamnya. Tapi di balik semua itu, saya merasa sangat bersyukur dengan prinsip hidup saya yang tidak mau dilabeli agama. Harus saya akui, saya merasa lebih bahagia daripada tahun-tahun sebelumnya. Sampai di titik ini, saya merasa mantap kalau saya tidak perlu norma agama untuk bisa menjadi manusia beradab. Saya tidak terlalu memperdulikan judgement dari orang lain tentang saya. Saya melakukan segala sesuatu berdasarkan nurani saya. Berbuat baik pada siapa saja tanpa perlu memikirkan pahala. Menjauhi segala sesuatu yang buruk dengan akal sehat saya. Saya merasa menjadi manusia sebenarnya dan berada pada titik nyaman kehidupan batiniah saya.

Zero Spiritual Identity, mungkin itulah istilah yang tepat untuk menggambarkan konsep kehidupan spiritual saya. Istilah ini memang istilah baru yang saya buat sendiri tapi makna yang terkandung di dalamnya bisa mewakili konsep kehidupan spiritual saya saat ini. Zero berarti nol atau tidak ada, Spiritual berarti kehidupan spiritual atau spiritualitas, dan Identity berarti  identitas. Jadi, Zero Spiritual Identity  bisa diartikan sebagai ketiadaan identitas spiritual dalam diri seseorang. Yup, itulah saya. Dan saya merasa bahagia dengan pilihan hidup saya ini.

Agama merupakan suatu konsep kehidupan spiritual. Sebagian besar orang mungkin masih butuh agama sebagai pedoman hidup mereka. Tiap agama mengajarkan kebaikan, setidaknya itulah yang saya yakini. Jangan sampai segala kebaikan ini tertutupi oleh sikap egoisme kepentingan golongan. Jangan sampai konsep pedoman hidup ke arah yang lebih baik dalam agama malah berubah menjadi sesuatu yang destruktif karena anda menganggap agama anda yang paling benar, dan yang lain salah. Anda mungkin benar, tapi yang lain belum tentu salah. Anda hanya belum melihat sisi lain dari kehidupan yang dilihat orang lain. Kebenaran tergantung dari perspektif masing-masing. Tapi kebenaran yang paling hakiki ada dalam nurani anda masing-masing. Jangan bohongi nurani anda hanya ingin dianggap paling benar.

Bagaimanapun tulisan ini hanya sekedar pandangan pribadi saya tanpa keinginan untuk menyinggung siapapun. Semoga dunia ini akan mencapai kedamaian paling hakiki. Semoga..  ya semoga saja itu terjadi. Semoga kita menjadi manusia yang lebih baik lagi…

Iklan
image

Angel Sucks Demon

Keimanan adalah esensi hidup manusia yang tidak akan pernah terbayar oleh logika.

Kupandangi layar komputer dengan nanar sambil memegang foto dirimu yang tengah berpose memakai baju biarawati. Laman Google menyambutku. Kuketikan kata kunci dengan keyakinan penuh. “Tuhan”, itulah yang sedang aku cari. Aku mencari Tuhan di sini. Di dunia yang telah terdigitalisasi tanpa batas moralitas dan toleransi. Keimananku bisa saja menembus batas koneksi tapi hatiku tetap terbatasi.

Kusadari, aku bebas memilih surga atau neraka. Setahuku, aku bisa mengunggah nyawaku kemana saja. Aku hanya perlu jaringan yang stabil berkecepatan 7,2 mega byte per sekon, maka aku akan hilang seketika.

* * * *

Dania, tiga tahun sudah kita jalani hidup bersama. Perbedaan keyakinan tak bisa memisahkan kita. Kau Katholik, aku Muslim. Tapi kita tak pernah mempermasalahkannya. Referensi iman kita boleh saja tak sama. Aku tak pernah melarang kau memakai Rosario saat berkencan. Kau juga tak pernah memaksaku memakan babi goreng saat kita makan malam di restoran China.

Aku memang bukan muslim yang taat. Kuakui hal itu. Entahlah, aku tak begitu excited akan keimananku. Aku tak begitu sakral dalam menanggapi kehidupanku. Dibilang sekuler, tidak juga. Kedua orang tuaku adalah sosok muslim yang sebenarnya dan aku selalu merasa berdosa karena telah berjalan begitu jauh dari koridor mereka. Aku masih membaca buku-buku Friedrich Nietzsche di sela-sela mengerjakan tugas kuliahku. Kuanggap itu sebagai salah satu intermeso harianku. Tapi sepertinya Dania tidak merasa nyaman dengan itu.

“Kenapa kamu baca buku-buku seperti itu?” ia menggerutu.

“Emang kenapa?”

“Entahlah, aku merasa khawatir aja…”

“Ini hanya refrensi mata kuliah aja kok. Kamu tenang aja. Aku tak akan terpengaruh nihilisme atau apapun itu…”

“Kamu kan mahasiswa jurusan ilmu komputer. Di zaman Nietzsche belum ada komputer, telepon pun mash belum ketemu. Buat apa kamu baca buku filsafat kayak gitu? Gak nyambung tau!”

Dia selalu begitu. Mengkhawatirkanku untuk satu hal yang tak perlu. Well, memang komputer dan Nietzsche adalah dua hal berbeda. Tapi mereka terhubung dalam suatu urusan yang sama, yakni logika. Kurasa Dania tak akan menyetujui hal itu. Ia adalah makhluk semi-sakral yang tak mempercayai logika seutuhnya. Meski terkadang, ia juga menggoda keimananku. Aku pun dibuatnya mati kutu, dan aku selalu merindukan itu.

“Kamu percaya Tuhan?” tanyanya tenang.

“Ya,” jawabku tenang.

“Aku tak habis pikir bagaimana kamu bisa mengingat Tuhan saat kamu sibuk dengan komputer gilamu. Bagaimana pula kamu bisa mengingatku?”

“Tuhan ada dimana-mana. Bukankah semua orang bilang begitu…”

“Bahkan Dia ada dalam setiap nano byte memori komputermu?” Ia bertanya seakan tak berdosa. Itulah sisi yang aku suka darinya. Innocence.

“Tentu saja.”

“Lalu, kapan kamu akan mengingatmu?”

“Aku tak pernah mengingatmu karena kamu sudah menjadi salah satu jaringan saraf otakku.”

Aku mencintainya. Biarkan Tuhan tahu itu. Kami terbuai dalam romansa longitudinal antara rasa dan logika. Kami dua reaksi kimia yang tercampur dalam suatu senyawa. Aku rela mati untuknya. Kusentuh setiap jengkal hatinya seakan dunia milik kita berdua. Tapi percintaan memang tak selalu manis.  Begitu juga kehidupan. Dan terkadang bisa teramat pahit seperti racun yang bisa membawa hidupku ke titik penghabisan.

Semua mulai berbalik. Bumi selalu berotasi, kesucian terhibdrasi dan keyakinan pun terkadang tereduksi. Hari itu, kau datang menemuiku. Dengan wajah pucat mirip patung Maria Magdalena, kau memberiku sebuah bencana.

“Aku hamil,” ucapnya lirih.

Jantungku serasa dirajam oleh seribu cambukan. Nyawaku serasa melayang.

“Kamu ha.. hamil?”

“Ya.. rahimku terisi oleh buah cintamu.”

“Gugurkan!” Tanpa sadar, kata-kata itu keluar dari bibirku. Ia menatapku tajam seolah sebilah parang ia hadapkan.

“Tidak, kamu gila ya!” Ia marah luar biasa.

“Aku tak mau punya anak itu. Tidak sekarang. Aku belum siap!”

“Kau pikir aku juga siap?”

Aku terdiam. Dan tanpa sadar sebuah umpatan sadis meluncur dari lidahku.

“You’re a bitch!”

Ia menamparku. Menampar pula kehidupanku. Kami terbawa ke dalam lubang hitam yang membuat kami gelap mata. Cinta itu neraka. Seksualitas tak bisa menjawab segalanya. Aku dan dia adalah korbannya. Dimanakah Tuhan pada saat itu? Mungkin Ia sedang tertawa. Menertawakan kekonyolan kedua makhluknya.

We are fuckin losers. Destroying all the forgiveness. We’re on fire but we’re hopeless. I love you but it’s an  illness. We are the holy sinner and this is a curse.

Kami memilih aborsi sebagai jalan keluar yang paling logis. Biarlah satu nyawa itu hilang ditelan bumi. Kami siap menebusnya suatu hari nanti. Aku telah menjadi predator paling ganas di planet ini. Aku sadari itu tapi aku tak mengerti apa yang terjadi.

Setelah rahimnya ternodai. Dania berubah seratus delapan puluh derajat. Ia menjadi pendiam. Menjadi ekstrover yang memproteksi dari dunia luar. Menjadi pendosa telah membuatnya berevolusi menjadi wanita yang tak pernah kukenal sebelumnya. Gereja kini menjadi rumah keduanya. Alkitab dan Rosario telah menjadi kekasih barunya. Ia telah menyelingkuhiku dengan keimanannya. Kami jadi jarang bertemu dan aku tidak suka itu.

“Aku akan menjadi pelayan Tuhan,” ucapnya padaku. Bukankah Tuhan itu Maha Sempurna? Kenapa Ia harus dilayani? Ia bisa melakukan segalanya sendiri. Ia tak membutuhkan kita untuk membantunya. Apa kau mempercayai-Nya?

“Kamu yakin dengan itu?”

“Ya.”

Haluan hidupnya telah menghancurkan asaku. Kenapa kau lakukan itu padaku? Masih ingatkah saat kau berjanji akan menjalani hidup tanpa penyesalan denganku. Bagaimana dengan nasib rencana pernikahan kita? Bukankah kau sempat memikirkannya?

Ia memberiku sebuah pesan berharga. Keputusannya untuk menjadi wanita Katholik seutuhnya telah membuatku gila, ia mengungkapkan niatnya untuk pergi menjadi domba gembala-Nya. Ia pergi ke Lourdress, Prancis, tempat dimana Maria Magdalena dikabarkan dimakamkan di sana, untuk menjadi biarawati tanpa menemuiku terlebih dulu. Aku tak bisa mencegahnya.

“Tuhan telah memanggilku. Maafkan aku, hubungan ini sudah menemui jalan buntu,” pesannya padaku.

“Lalu bagaimana denganku? Kau tau aku tak bisa hidup tanpamu!”

Ia tersenyum melihat sisi melankolisku.

“Tuhan akan memberkatimu. Aku tahu itu.” Ia pun berlalu dan aku hanya bisa membatu tanpa bisa berbuat apa-apa.

* * * *

Layar monitor masih memberkatiku. Mengingat semua itu membuatku ngilu. Tuhan, dimanakah Kau berada? Apa esensi keimananku selama ini? Jika memang ada kehidupan setelah mati, kemanakah nyawaku saat tubuhku sudah tak bernapas lagi? Ruh adalah dimensi tak kasat mata yang mungkin bisa menjadi miliaran kode matriks Matematika. Kehidupanku bisa dilanjutkan dalam surga digital yang bisa kubuat sendiri. Tak ada setan, tak ada malaikat. Jiwaku telah terdigitalisasi. Aku tak peduli Tuhan dan Dania telah meninggalkanku. Sebotol racun sianida akan menemaniku. Aku percaya itu.

Thus spoke Zarathustra: Look, I teach you about Übermensch. Übermensch is the meaning of the world. Let your desire exclaimed!

Layar monitor komputer berkedip menyilaukan mataku. Kolase matriks telah tereksekusi dan tombol enter aku pijit dengan sisa ketenangan hati. Tapi lagi-lagi, aku dikhianati.

“Hey, pecundang! Tuhan telah meninggalkanmu di sini! Jaringan 3G sudah mati, pintu surga tidak akan terkoneksi!” ucap layar monitor sesaat setelah jantungku tak berdetak lagi. Dan aku pun lenyap. Mati.

* * * *