Orang Kece Bayar Pajak, ye!!

Posted: 21 September 2013 in Opinion
Tag:, , , , , , , , , , ,

image

Berhubung ide di kepala saya lagi seret, jadinya saya nulis topik yang geje kayak gini. Sebenernya gak geje-geje juga sih. Malah mungkin tulisan ini berguna buat yang baca. Who knows? Saya cuma mau share pengalaman pertama saya bayar pajak. Ya, pajak. Khususnya pajak kendaraan bermotor. Hayo buat yang punya kendaraan, udah bayar pajak belum? Cepetan bayar, nanti kena damprat pemerintah lho hehe…

Jujur, sebenernya saya kurang faham soal perpajakan. Tapi karena kewajiban, ya mau gimana lagi. Masa harus mangkir sih. Atas saran seorang teman yang bernama sist Hevy Aprilia Savitry, yang kebetulan kerja di Kantor Samsat Padalarang, saya pun tergerak untuk bayar pajak motor Honda Beat yang sudah selama satu tahun ini saya tunggangi. Sebenernya saya sudah lama merencanakannya. Tapi berhubung hari-hari biasa saya kerja, akhirnya saya pilih bayar pajaknya hari Sabtu aja.

Sekitar jam 11an saya datang ke kantor Samsat Padalarang yang letaknya di Jalan Raya Cimareme, dekat jembatan tol Cilame. Bingung, itulah kesan pertama saat menginjakan kaki di sana. Sebelumnya saya sempet nyari info langkah-langkah membayar pajak dari internet, tapi kayaknya kenyataannya beda deh. Saya gak tau harus ngapain dulu. Gak mungkin kan nyelonong masuk loket sendiri. Entar dikira orang gila lagi. Saya celingak-celinguk nyari mesin nomor antrian yang biasanya suka nangkring di kantor intansi-intansi  pemerintah. Tapi di sini saya gak menemukannya. Karena ingat pepatah “malu bertanya sesat dimana aja”, saya lalu bertanya pada seorang bapak-bapak di loker tempat pengambilan formulir. Setelah nanya-nanya, saya pun diminta untuk memfotokopi KTP dan STNK terlebih dahulu. Kebetulan ada warung fotokopi di belakang parkiran. Saya langsung meluncur ke sana. Ternyata usaha warung fotokopi di kantor Samsat itu lumayan menjajikan. Yang mau fotokopi lumayan banyak. Abang tukang fotokopi itu sampe kewalahan. Tapi si abang tukang fotokopi ntu masih bisa motokopi sambil dengerin musik and facebook-an. Kebayang update statusnya kayak gimana. “Lagi motokopi nih bro! Lagi, lagi dan lagi… beginilah #BaladaTukangFotokopi hehe.” Gitu kali statusnya. Tapi gak tau ah. Lagian kurang kerjaan banget sampe mikirin status orang.

image

Berkas-berkas sudah difotokopi semua, dikasih map warna biru pula lagi. Lebay juga sih. Wong cuma KTP sama STNK aja, kok mapnya gede amat. Pemborosan kertas. Intansi pemerintah harusnya paperless dong! Tapi isu lingkungan dan perpajakan memang gak bisa dikawinkan. Toh saya kan mau bayar pajak, bukan mau reboisasi hutan. Waduh, udah ah gak nyambung! Semua berkas fotokopiannya seharga Rp 3.000,00. Ebusyet.. tapi saya lupa gak bawa uang receh. Ada juga uang seribu, tapi buat entar bayar parkiran. Terpaksa saya ngutang dulu. Untung si abang tukang fotokopinya mau berbaik hati. Karena takut kantor Samsatnya keburu tutup —kalau hari Sabtu kantor samsatnya cuma setengah hari—, saya langsung buru-buru pergi mendaftarkan diri.

Oke lanjut. Lupakan sejenak tentang warung fotokopi. Yang penting saya inget kalau saya punya hutang. Jangan sampe hutangnya kelupaan! Setelah menyerahkan fotokopi KTP dan STNK, saya lalu dikasih formulir pendaftaran. Karena saya gak bawa pulpen, saya minjem pulpen ke mbak yang jagain loket (makasih ya mbak..). Setelah semua diisi, saya lalu disuruh nyerahin formulir dan berkas-berkas yang sudah difotokopi ke loket sebelahnya. And then, saya pun dapet nomor antrian dan disuruh nunggu buat dipanggil. Setelah nunggu beberapa menit, nomor antrian saya dipanggil. Saya langsung ke depan loket pembayaran dan mendapati teman saya yang bernama sist Hevy itu nyengir. Agak aneh juga ngeliat dia jadi teller, karena biasanya dia kan meler-meler hehe. Peace ya sist…

Jeng.. jeng… jeng… nominal pajaknya akhirnya keluar. Saya harus membayar uang sejumlah Rp 240.000,00. Sesuai ekspektasi memang. Tapi sebenernya saya masih ngarep kurang. Dan sebagai rasa terima kasih saya kepada seorang teman yang harus menghabiskan sisa masa mudanya dibalik jeruji kantor Samsat, saya pun memberinya sebuah tanda jasa berupa uang 1000 rupiah yang tadinya akan saya pakai buat bayar parkiran. Thanks ya sist! Oh ya, traktiran gaji pertamanya ditunggu lho hehe…

Next step, saya disuruh nunggu lagi. Saya ngetwit dulu dan check-in di Foursquare.

“Permisi Bu, orang kece lagi bayar pajak nih hehe. Cc: @HevyAprilia.” Kalau gak salah, begitu bunyi twitnya.

Dalam hitungan menit nama saya kembali dipanggil. Tanpa pake lama,berkas-berkas saya kembali diserahkan. Lalu saya pun pergi melenggang pulang.

Well, ternyata bayar pajak itu gak seribet yang saya pikirkan. Saya pikir bakal serumit bikin SIM atau ngurus SKCK di kepolisian. Pajak dan kepolisian beda kaleee.. Overall, mungkin cuma ngabisin 10 menitan. Dan kalau ditambah sama motokopi, mungkin bisa sampe 20 menitan kurang. Gak terlalu lama juga kan? Cukup buat ngerebus 5 atau 6 mi instan.

image

Kalau udah bayar pajak tuh rasanya lega banget. Plong banget gitu. Ternyata bayar pajak itu gak susah kok. Asal tau prosedurnya aja, dan yang pasti jangan sampe telat jatuh tempo. Nanti bisa kena denda lho. Jangan sampe ya bro…

So, just pay the tax and you will not suck. Smart people is taxable. Don’t ignore your duty, dude! Keep calm and be a good citizen!

Oke. Orang kece bayar pajak, ye!! Hehe….

(Sumber gambar: Google dengan sedikit editan dari Picsart editor)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s