Absurditas itu Komoditas

Posted: 14 Juni 2012 in Opinion
Tag:, , , , , , , , , , ,

image

Absurd dan absurditas, apa yang ada di benak kamu begitu mendengar dua kata ajaib itu? Absurditas bisa diartikan sebagai keanehan, keganjilan atau ketidaknormalan yang berbeda dari pandangan kebanyakan orang. Absurditas adalah padanan lain dari abnormalitas. Banyak orang yang menganggap keabsurditasan sebagai suatu bentuk penentangan terhadap norma yang berlaku di masyarakat. Maka jangan salah bila banyak pemikiran absurd dianggap sebagai suatu bentuk pemberontakan yang mengganggu stabilitas fatwa “kenormalan”. Padahal keabsurditasan adalah sebuah identitas. Absurd itu beda. Dan setiap orang itu beda.

Banyak tokoh dunia yang dikenal karena pemikiran absurd mereka. Siapa yang tak mengenal Albert Einstein yang menggemparkan dunia dengan teori relatifitasnya. Nicolaus Corpenicus sempat dianggap aneh oleh gereja Katholik Roma karena pandangan Heliosentrisnya. Gusdur, Abraham Lincoln dan Mahatma Gandhi pun tak luput dari label miring masyarakat yang menganggap mereka gila dengan pendapat pendapatnya. Charlie Chaplin dan Mr. Bean mungkin tak akan dikenal kalau penampilan mereka di depan publik biasa-biasa saja. Lady Gaga dan Madonna mungkin cuma wanita biasa kalau tanpa embel-embel kontroversi penampilan nyentrik mereka. So, what the shit is absurdity?

Bagi mereka yang bangga dengan kenormalan, mereka akan dengan mudah menjudge siapa saja yang berbeda faham dengan mereka. Apakah kenormalan itu layak diagungkan? Apakah Tuhan benar-benar menciptakan kenormalan dengan yang senormal-normal hingga menyangsikan keabsurditasan? Saya kira tidak. Jika kita menengok cerita para nabi, maka kita pun tak akan bisa terhindar dari keabsurditasan. Ajakan mereka untuk mengarahkan manusia pada jalan kebaikan sering dianggap absurd oleh masyarakat yang hidup di zamannya. Nabi Ibrahim As. sempat dianggap pemberontak oleh kaumnya karena menghancurkan berhala. Nabi Isa As. dianggap aneh karena bisa dilahirkan ke dunia tanpa kehadiran seorang bapak. Begitu pun dengan Nabi Muhammad Saw. Beliau sempat dianggap gila karena melakukan Isra Mi’raj yang menurut sebagian besar orang sebagai suatu kemustahilan. Bukankah semua itu absurd? Bukankah semua itu bukti keabsurditasan Tuhan yang telah dilimpahkan pada umat-Nya. Semua keabsurditasan itu hanya bisa dijawab dengan keimanan. Semua absurditas itu akan menimbulkan konflik yang berkepanjangan bila tidak dicerna dengan hati lapang. Dan apabila kita masih dengan sombongnya menghakimi pemikiran absurd seseorang, apakah kita tak sadar kalau kita juga berasal dari keabsurditasan?

Tak akan ada kenormalan bila tak ada keabsurditasan. Normal bermula dari absurd dan absurd adalah cikal bakal kenormalan. Keabsurditasan adalah suatu komoditas yang ada dalam diri setiap orang. Absurditas adalah komoditas individu untuk berkarya secara berbeda. Manusia itu sungguhlah absurd karena Tuhan juga menciptakan mereka dalam keadaan absurd. So, are you still thinking that you so absolutely normal? Please don’t intimidate me cause God makes us absurd, baby!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s