My Lady Wanda 2

Posted: 25 Juni 2011 in Pet
Tag:, , , , , ,

Tuhan sepertinya udah nakdirin saya untuk selalu hidup bareng kucing. Tiap fase kehidupan saya pasti ada eongan kucingnya. Sejak masih dalem kandungan sampe segede bagug gini gak pernah terlepas dari hewan yang punya ngaran ilmiah Felis Domestica ini.

Saat saya masih dalem kandungan sampe bayi, ibu saya mlihara si Manis. Tapi sayang, kucing berbulu kuning putih itu ngilang entah kemana. Pas saya balita, ada si Empay. Tapi kucing item legam itu malah mati gantung diri karena nenek saya gak sengaja kekencengan ngiket tali di lehernya. Memasuki masa SD, ada si Empus yang warnanya item putih. Tapi lagi-lagi kucing itu ngilang entah kemana. Saya belom kapok. Saat SMP, saya mlihara kucing lagi, namanya si Putih yang berbulu kuning putih. And unfortunately, that lovely cat died again karena keracunan. Pas SMA, saya mlihara kucing lagi. Saya namai kucing itu Empus karena warnanya serupa dengan si Empus yang saya pelihara dulu. And again, again and again, the funny cat had to RIP again.

Wanda menjadi kucing terakhir saya. Puteri kandung si Empus itu jadi kucing selanjutnya yang mengisi kehidupan saya. Jujur, ini pertama kalinya saya melihara kucing betina. Sebelumnya, kucing yang saya pelihara dulu pada jantan semua. Makanya saya shock banget waktu pertama kali ngeliat dia menstruasi. Ya, saya baru tahu kalo kucing juga ngalamin menstruasi. Cuma bedanya menstruasi kucing itu gak sesering kayak manusia. Paling dalem setahun cuma 2 sampe 3 kali.

Dari si Wanda, saya jadi tahu sisi feminim seekor hewan. Cara dia jalan, tidur dan makan beda banget sama kucing yang saya pelihara sebelumnya. She’s so girly and elegant like a Disney princess. Ada salah satu kebiasaan dia yang paling saya suka. Dia demen banget nyium pipi sama jidat saya. Pokoknya ngegemesin banget deh!

Entah kenapa, saya ngerasa dia selalu tahu isi hati saya. Kalo saya lagi sedih, dia pasti ngehibur dengan tingkah lucunya. Pun begitu kalo lagi hepi. Saya baru tahu kalo kucing juga dapat membaca suasana hati tuannya. Kucing mampu menerka mood kita dari raut wajah dan gerak-gerik tubuh kita. Meski otak kucing tak secanggih manusia, tapi kucing memakai insting untuk mengasihi sesamanya dan bahkan juga untuk makhluk lain di luar spesiesnya.

Get along with a cat makes me understand that love is a universal thing that can’t be separated by differences in genus, species and genetic.

Bersambung….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s